Jumat, Desember 25, 2009

Maag, Keram Perut, Diurut!

Jumat sore, 18 September 2009, gue ditemani Ghazi, Faza, dan Azlan ke Kimia Farma Dago. Perut gue bermasalah. Ini bukan sakit perut biasa. Bukan. Soalnya gue udah minum norit dan tolak angin, dikirain diare, tapi Jumat pagi masih belom sembuh. Gue mengaku ke dokter kalau perut sebelah kiri gue sakit gak ilang-ilang. Gak ada mual dan muntah. Si dokter bilang kalo gue kena maag. Kenyataan pahit memang, tapi apa daya. Dikasih resep, langsung gue tebus di situ juga. A*JING obatnya 191 ribu! Itu obat termahal yang pernah gue beli selama gue hidup. Kampret. Selain itu gue beli mylanta kaplet, gue jadi tau kalau obat maag kudu dikunyah dulu. Rasanya enak juga. Ha-Ha.

Mahalnya obat tidak menjamin kesembuhan pasien. Itu pelajaran hidup yang gue dapet. Gue terpaksa menjalani UAS mekflu dan probstat dengan sakit perut ini. UAS perbaikan surveying juga. Pake acara susah pula tuh perbaikan. Kampret. Rumah, cuman itu yang ada di dalam pikiran gue selama nahan sakit di kosan sendiri. Setelah UAS surveying, jam 3 sore gue cabut ke Jakarta.

Di Jakarta, gue ke Harapan Kita. Tadinya mau ke bagian internis, tapi tutup karena cuti bersama. Walhasil gue ke bagian umum deh. Kata dokternya, ini bukan maag, ini keram perut. KERAM PERUT?! Apa lagi itu?! Yaah apapun itu gue dikasih obat berupa Calcium Sandoz. Tablet effervesen gitu. Setelah minum tuh calcium emang mendingan, tapi nanti sakit lagi.

Emak gue akhirnya mendatangkan tukang urut! Dengan hanya mengenakan CD (jangan dibayangin! Ha-Ha!), seluruh tubuh gue diurut, terutama perut gue. Kayaknya ada gas bandel yang nyantol terus di perut gue. Setelah diurut alhamdulillah gue membaik. Hingga post ini diturunkan, gue belum sembuh benar, tapi udah mendingan.

Semoga saya cepat sembuh. Amin.

1 komentar:

Paskal Panuntun mengatakan...

Cepet sembuh Gan !!