Jumat, Agustus 29, 2008

Titless

Udah lama gue gak ngepost. Yaa harap maklum, gue kuliah di Bandung. Di kosan gak ada internet (bisa pasang seeh, tp kudu bayar lagi), ngenet di warnet bikin males, hotspot di ITB belum bisa akses situs eksternal, kudu daftar n buat account dulu. Naah, buatnya setelah WTIK (workshop teknologi informasi dan komunikasi) tanggal 9 September 2008. Masih lama, bung!

Sekarang gue ngepost di Jakarta. Yup, gue pulang ke rumah. Sebenarnya gak ada rencana pulang, tapi temen-temen gue pada pulang, pada mau silaturahim. Setelah gue pikir-pikir, gue pulang aja, ketemu keluarga gue. Selain itu, BTS angkatan gue bakal dibagiin hari Minggu tanggal 31 Agustus 2008. Skalian ketemu Yasmin juga. Kangen euy...

Walopun dah lama, gue mau berbagi kisah ospek di ITB, namanya INKM (Inisiasi Keluarga Mahasiswa) 2008. Dari 3000an orang mahasiswa baru, dibagi menjadi 140 kelompok yang isinya 20an orang. Gue di kelompok 53. Biasa laah, kudu buat ini itu dan segala macem...

Berdasarkan yang gue tangkep, ITB nekenin mahasiswa barunya biar gak pinterr alias intelek doangg. Tapi juga terampil dalam bersosialisasi. Jujur aja, banyak lulusan ITB yang dicap kutu loncat, which is gak loyal, gak setia! Misal: begitu ada perusahaan lain yang menawarkan pekerjaan yang gajinya lebih wow, sok lulusan ITB ini tergiurr dan dengan mudah ninggalin pekerjaan yang lagi dijalanin. Itu pukulan bagi ITB, makanya keterampilan sosial juga sangat dibutuhkan nanti. Gue setuju.

Pas INKM mahasiswa baru dianggap sebagai konglomerat, sedangkan senior adalah jelata. Pelajaran yang bisa diambil, jangan menghiraukan jelata, jangan sombong, jelata bagian dari Indonesia. Bantu mereka, rebuild Indonesia. Jangan makan gaji buta aja kalo dah jadi konglomerat. Nasionalisme sangat dibutuhkan.

Itu bacotan gue seputar INKM 2008. Menurut gue itu benar, tapi gak bakal mudah dijalanin. Gue juga gak mau muna kalee. Terimakasih buat ITB yang telah memberikan ospek yang bermanfaat, gak sekedar aktifitas fisik pukul-pukulan kayak jaman dulu. Tapi semuanya kembali ke diri masing-masing. Elo mau ngebangun Indonesia gak? Kalo elo dah tajir, elo bakal tinggal di luar negeri lalu santai ngeliat kebobrokan bangsa atau mau berkontribusi untuk Indonesia?

The choice is yours, pals!



Agak melenceng, target jangka pendek gue, lulus TPB (Tahap Persiapan Bersama) dengan IP yang memuaskan. Tahun pertama di ITB masih belajar seputar pelajaran SMA. Kalkulus, Fisika, Kimia, Bhs Ing, Olahraga, dll. Gak boleh dianggap remeh juga, lebih ke konsep gitu deh. Buat semua, gue minta doanya yia, semoga gue diberikan kemudahan. Beneran deh, gue serius. Walopun dah dapet predikat Mahasiswa ITB, jujur masih ada rasa yang ngeganjel sebelum gue bisa melewati tahun pertama dengan nilai yang memuaskan.

Last but not least, bentar lagi Ramadhan, bulan yang suci, gue minta maaf kalo pernah berbuat salah ke elo semua. Truly sorry, pals...
Btw nama gue Gandrie RAMADHAN looh (sumpah gak penting!)


Ramadhan in Bandung

What would it be??

1 komentar:

aldy, aldoy, dy, al mengatakan...

yohaa gan kurang lengkap ah inkm reviewnya

yang ditel dongg wekekekek