Kamis, Juni 18, 2009

Dahulu VS Sekarang

Menurut gue, berikut adalah perbedaan mendasar antara generasi dahulu dan generasi anak muda sekarang...
These are just my thoughts...

1. Informasi
Dahulu : Orang-orang kudu mencari informasi secara manual. Perpustakaan dan buku teks masih digandrungi.
Sekarang: Internet. All you have to do is type the keywords then all the information you want is available instantly.

2. Makanan
Dahulu : Kualitas makanan masih alami, gak ada campur tangan bahan-bahan kimia.
Sekarang: Kebanyakan serba instan, mulai dari mi instan sampai bubur instan. Bahan-bahan kimia bertebaran di setiap makanan.
Ada paradigma:
Makan ayam, flu burung! Makan daging sapi, antrax! Makan daging babi, flu babi (lagian haram juga, bodoh)! Makan ikan, minamata!
Makan buah dan sayuran, pestisida! Makan tahu tempe, formalin! Minum susu, melanin!
Susah nyari makanan yang alami hari gini, kita kudu jeli.

3. Transportasi
Dahulu : Boro-boro kendaraan pribadi macem mobil dan sepeda motor, kendaraan umum juga masih jaraaaang banget. Yup, mau gak mau kudu jalan kaki. Paling banter genjot sepeda. Coba deh tanya bonyok atau kakek-nenek elo, mungkin mereka menempuh beberapa kilometer jalan kaki tiap harinya untuk ke sekolah dan kegiatan lainnya.
Sekarang: Hampir setiap pemuda punya at least sepeda motor. Bagi mereka yang bonyoknya tajir, mereka mendapatkan mobil pribadi. Ke mana-mana tinggal tarik gas! Hahahaha...

4. Kualitas Lingkungan
Dahulu : Sebenarnya masih ada hubungannya dengan populasi kendaraan bermotor. Dulu udara dan lingkungan masih bersih, masih bisa tarik nafas panjang di tengah jalan.
Sekarang: Tarik nafas panjang di tengah jalan = bodoh. Berbagai macam jenis polusi sudah menyebar luas hingga sudut-sudut kota.

5. Bermain dan Mainan
Dahulu : Bermain biasanya ramai-ramai. Anak-anak satu kampung pada ikutan maen kali. Biasanya permainannya bersifat fisik kayak 'tak jongkok', galasin, 'tak benteng', 'tak umpet', batu tujuh, bola, dll.
Karena keterbatasan alat permainan, mau gak mau kudu kreatif. Bikin apaan kek sendiri, kayak ketapel, gasing, dsb.
Sekarang: Di rumah, sendiri, duduk, nyalain PS, maen ampe berjam-jam. Paling banter juga maen berdua. Kalau jalan-jalan tinggal bawa yang portable. Hahaha...

6. Komunikasi
Dahulu : Surat-menyurat adalah wahana yang digemari. Belom ada henpon, pager juga masih jaraaang banget. Mau gak mau kudu sabar menanti balasannya. Gue gak kebayang -__-'.
Karena komunikasi yang terbatas, gue yakin hubungan asmara alias percintaan butuh pengorbanan yang luar biasa besar. Coba aja tanya bonyok atau kakek-nenek elo gimana mereka ketemu, jadian, pacaran, dan nikah. Pasti seru deh. :)
Sekarang: Ada teknologi pencet yang namanya SMS. Dalam hitungan detik pesan sudah tersampaikan. Dalam hitungan detik pula kita dapat menerima balasannya.
Kalo udah ngebet pengen ngobrol langsung, tinggal telepon aja. Nelpon mahal? Chat aja di internet, hee...


Menurut gue, dulu semuanya serba terbatas sehingga daya kreatifitas terasah dengan baik...
Bener juga kata temen gue, Ai, kalo manusia udah kepepet biasanya dia mengerahkan segala kemampuannya...
Semoga kita sebagai generasi penerus tetap sehat, kreatif, gak ansos, dan bijak menggunakan teknologi...

4 komentar:

Arimbi mengatakan...

haha bener2. emg kemajuan jaman sekarang berpotensi bikin orang jd ansos, malas, gak sehat, dan ga kreatif.

perasaan pas kecil gw masih ngalamin yg namanya koleksi perangko, punya temen2 filateli se-nusantara. haha sekarang kontras bgt, kayak jarak udah ga pengaruh lg ya.

Reza "REMORA" Rahutomo mengatakan...

Sekarang semuanya gampang, apalagi buat yang finance-nya kenceng.

Untung orang tua selalu ngajarin klo hidup itu harus sederhana aja.

Btw, sekarang masih ada yang ngirim - ngirim surat gak sih?

nisanichan mengatakan...

BENER GAN ! iya iya bener banget. jaman dulu jaman2ny ngirim surat, kartu lebaran pake pos gitu. gw inget banget ngirim kartu lebaran ke cowo yang gw suka waktu sd lewat pos. ahahay.. sekarang mah hape ada, gampang.
alhamdulillah ..

Gandrie mengatakan...

@arimbi: yoi, sekarang beda pisan sama jaman dulu, kudu pinter menanggapi kemajuan teknologi, jangan kebawa arus juga...

@rejong: bener, bung. kita kudu hidup sederhana, itu yg diajarin bokap gue, gak usah berlebihan laah, hee...
kayaknya sih masih ada yg ngirim" surat, tapi gue yakin tinggal sedikit pisan...

@nichan: yoii dah, ngirimnya ke cowok, dasar wanitaa, hahahaha...